#2 Curhatan Anak Rumah Tangga (mid 20-es Series)

Sekarang, di waktu Indonesia bagian overthink, gw mulai mikir, mungkin bener kali ya kalau cewe pasti akan jadi dewasa pada masanya.

Sepele banget sih, soal beres-beres rumah. 'Berkat' pindahan, gada mbak/bibi/apa pun sebutannya, dan pengangguran, gw dan ade gw mau gamau jadi 'anak rumah tangga'.

Nyapu, ngepel, nyuci piring, buang sampah, jemur baju, angkat jemuran, masak, beresin dapur, kamar, meja makan, kamar mandi, dll udah jadi aktivitas rutin. Cuma nyuci baju dan nyetrika aja sih yang ngga. Itu bagian nyokab.

Eh soal masak juga gw males sih. Paling ade gw yang masak, gw tinggal minta (tapi tetep nyuci piring. Huft).

Gara-gara terpaksa harus beres-beres terus, lama-lama jadi terbiasa dan menikmati. Bukan menikmati juga sih. Lebih ke hmm.. apa ya? Semacam kalau udah mulai gerak, susah berenti. Gemes kalau liat ada yang blom beres.

Doing house chores is never ending job after all.

Yang kocak, karna gw sama ade gw cewe semua, jadi kaya emak-emak banget. Keset kamar mandi gada, ngomel. Wastafel becek, ngomel. Nyapu ngga pake pengki, ngomel. Toaster lecet, ngomel. Piring blom kering udah dimasukin rak, ngomel.

Sebetulnya gw sih yang lebih sering kena omel. Bahkan ade gw yang ngomel-ngomel. Harga diri lu Deeel -___-

Wajar sih, soalnya gw pun ngerasain sendiri capeknya beres-beres. Kalau ada yang ngaco bego ya sebel lah pasti!

Trus apa hubungannya sama dewasa? Yaaa.. buat gw, salah satu indikator seorang cewe jadi 'wanita seutuhnya' adalah saat dia bisa ngurus rumah. Cetek abis emang. Tapi ketika gw bisa berpikir sampai ke sini, gw sadar ini pun tanda kedewasaan.

Yaelah, dulu mana pernah sih mikir gitu. Yang ada mah kalau ada yang bilang "cewe harus bisa ngelakuin pekerjaan domestik" gw anggep ofensif. Patriarki banget. Cih!

Padahal, ujung-ujungnya sekarang pun gw sepakat kalau cewe EMANG harus bisa ngurus rumah, walaupun tetep, salah satu syarat ngelamar gw adalah sanggup memenuhi anggaran asisten rumah tangga tiap bulan. HAHA.

Intinya sih, gw semakin sadar kalau jadi 'anak rumah tangga' bukan lagi sekedar keterpaksaan, tapi tanggung jawab. Walaupun masih sering ngejawab "tar sok tar sok" kalau disuruh nyokab, toh gw kerjain juga. Gw pun mulai refleks 'kerja bakti' tanpa disuruh. Sesimpel ade gw masak, gw nyuci piring.

Tapi sedih sebenernya, soalnya nyokab ngga pernah apresiasi sama sekali. Ya ngarep apa juga sih. Cuma kadang nyesek aja, kaya semua hal yang gw kerjain gada yang bener. Ngeliatnya yang salah mulu.

Gw bukan butuh pujian. Gw cuma butuh nyokab saring omongan. Iya deh, gw tau gw kadang salah, sering males. Tapi apa perlu sampai ngomong "emang harusnya kamu nikah aja biar ngga ngerepotin mama. Udah mau umur 25 ngga bisa apa-apa. Bangun malah mainan HP, ngga bantuin mama dari subuh udah ngejus buat kamu, nyetrika, blablabla"?

So mom, you want me to get things done or what?

Gw tau memendam emosi itu ngga sehat, tapi cuma itu yang bisa dilakuin. Gw udah ngga pengen ngelawan ortu. Udah lewat lah masa-masa rebel ala abege. Tapi kenapa masih hobi aja sih mancing keributan?

Waktu itu, saking keselnya, gw sampai gemetaran nahan ngga ngucap sepatah kata pun dan cuma bisa nonjok tembok trus kesakitan sendiri. Dodol emang, tapi gw rasa lebih baik daripada 'perang urat'.

Pedih banget dibilang "ngerepotin" dan "ngga bisa apa-apa" sama nyokab sendiri. Alih-alih pengen ngebuktiin, justru malah pengen kabur dari rumah, tapi ngga jadi. Drama abis. Gada duit juga sih, ogah jadi gelandangan.

Pengen mecahin gelas biar ramai biar mengaduh sampai gaduh tapi ADUUUH! Ntar siapa yang beresin? Yaudalah sabar-sabar aja. Semoga kesabaran gw berpoin trus bisa di-redeem jadi pahala. Aamiin.

Ah emang curhat lewat tulisan itu udah paling bikin lega lah! Katarsis. Emotional outlet. Apa pun istilahnya.

Well, semoga saat gw beranjak tua nanti, saat gw berperan sebagai orang tua, gw ngga lupa untuk tetap menjadi dewasa. Bukan sekedar bertambah usia dan nyakitin perasaan anaknya.

Comments

Agustaf Riyadi said…
Coba wudhu del kalo lagi emosi, gw pernah liat ada temen kantor gw kesel banget karena disalahin mulu sama atasannya yg lebih muda dari dia. Dia gak marah, cuma bilang "Ya Allah"
Terus wudhu, terus sholat sunah. Gw langsung termenung.